Laman Portal berita Semasa Dan terkini!!

Bini orang main dengan tunang orang. Laki orang main dengan bini orang......ada yang halal,,tapi yang haram sedap lagi

Salam admin, terima kasih approve dan mohon hide profile saya.
Saya bercerita disini untuk minta pandangan kalian. Mungkin penulisan ini sedikit panjang dan harapnya saya dapat jawapan untuk menguraikan kekusutan saya.
Saya dan suami berkenalan dari zaman belajar pada tahun 2006. Saya berumur 19 dan suami 20 ketika itu. Kami berkenalan, bercinta hingga tamat belajar, bekerja dan segala galanya berjalan dengan lancar. 



Tahun ke 4 kami bercinta, saya dikejutkan dengan satu surat cinta dalam poket seluar suami ketika dia tidur. Saya bertanyakan daripada siapa dan kenapa saya diduakan? Wanita itu satu tempat kerja dan berstatus isteri orang juga ibu kepada dua orang cahayamata. Alasan yang saya terima, wanita itu cuma tempat meluahkan perasaan dan selalu tolong ketika bekerja. Dan saya dapati wanita itu juga mengalami masalah rumahtangga dengan suaminya. Sungguh saya terduduk, keliru, marah, buntu dan kecewa dan waktu itu saya berfikir saya harus mempertahankan hubungan kami. Suami dan wanita itu memohon maaf dan saya memaafkan mereka. Mereka berjanji memutuskan hubungan dan berjanji tidak berhubung dan menyakiti hati saya lagi.


Tahun 2013 saya dan suami berkahwin. Suami menjaga nafkah zahir dan batin cukup sempurna. Kami bina kehidupan yang serba melengkapi antara satu sama lain. Selang setahun saya mengandung tapi takdir Allah saya mengandung luar rahim. Ketika saya berehat usai pembedahan dan suami temankan saya, suami terima mesej dari wanita itu mengucapkan takziah. Saya bertanya berhubung kembalikah dengan wanita itu? Dia menidakkan dan berkata dia tidak tahu apa apa. Saya cuma berkata saya sakit ini kerana anak awak, awak fikirlah sendiri. Hal itu saya biarkan berlalu walau sakit hati.

Dua tahun berlalu, Oktober 2015 saya diarahkan pindah tempat kerja baru yang jaraknya lebih kurang 45minit dari rumah kami. Hari pertama sepatutnya saya gembira di tempat baru tetapi saya dikejutkan sekali lagi dengan satu misscall tertera wajah wanita itu di handphone suami. Maka berperang besarlah hari itu sehingga suami terlafaz cerai. Terjatuhlah talak satu setelah disahkan oleh mahkamah. Kami buntu dan keliru, keesokkan harinya kami rujuk kembali atas dasar mahu tutup aib keluarga walhal kami wajar beri ruang untuk diri sendiri dan redakan keadaan dulu. Allah peritnya bila diingat kembali.

Hari ke hari walaupun kami sudah sah sebagai suami isteri kembali tetapi hati kami masih bergolak dengan perasaan. Hubungan terasa hambar. Saya seolah tidak mampu menerima kejadian yang berlaku, suami juga mungkin belum mampu melupakan wanita itu. Akhirnya, saya memilih membuka mulut dengan keluarga terutama mak (tetapi sehigga hari ini mak tidak tahu kami pernah bercerai).
Mak terlalu marah, saya ambil keputusan untuk menjarakkan diri seketika dengan suami. Saya duduk sementara di rumah mak untuk beri ruang bertenang. Dalam masa yang sama kami juga sepakat untuk bercerai kali kedua tetapi secara baik. Suami terpaksa setuju. Dokumen telah disiapkan hanya menunggu waktu ke mahkamah.


Hingga suatu hari saya berkenalan dengan seorang lelaki saya namakan A. A lelaki tunangan orang. Boleh dikatakan lebih standard daripada suami. Mampu serba serbi. Tetapi bukan itu yang saya pandang. Dia hadir ketika saya cuba merawat hati. Memberikan senyuman, ketawa dan kata kata semangat hingga dia sanggup menunggu saya bercerai dengan suami. Hingga akhirnya kami juga terkulai layu. Besarnya dosa saya sedangkan saya masih isteri orang.

Satu ketika saya dikhabarkan oleh seseorang, suami bawa wanita itu pulang ke rumah ketika saya tiada dirumah. Saya kuatkan semangat untuk bertanya suami sendiri. Akhirnya suami mengaku mereka sudah terlanjur 2x dirumah kami sewaktu kami cuba memberi ruang antara satu sama lain untuk meredakan keadaan tetapi sebaliknya yang terjadi. Allah hancurnya hati, pedihnya tak terkata tetapi saya cuba bertenang. Ini ujian maha hebat yang harus saya lalui. Dalam masa yang sama, hubungan saya dengan A juga dapat dihidu oleh suami.
Malam itu kami sama sama menangis mengenangkan hubungan kami yang terlalu meruncing ibarat telur dihujung tanduk. Suami memohon maaf merayu untuk saya kembali tetapi hati sudah terlalu lebur dengan maaf mereka. Bukan kerana A, tetapi terlalu muak dengan janji palsu mereka. Saya cekalkan hati menerima suami kembali walau hakikatnya saya sudah tiada rasa apa apa.

Hari berganti hari, kami cuba harmonikan rumahtangga kami. Saya cuba memberikan kepercayaan kepada suami walaupun saya tahu saya hanya menipu diri sendiri. A masih wujud dalam hidup saya tetapi sedaya upaya saya melarikan diri darinya kerana sedar saya masih isteri orang dan dia tunangan orang. A masih tidak mahu melepaskan saya hingga ke hari ini. 

Disember 2016, Allah tunjukkan lagi sekali bahawa suami tidak mengotakan janjinya. Masih berhubung dengan wanita itu. Dan berita baiknya adalah wanita itu sah bercerai dengan suaminya. Syukur, itu yang memang saya nantikan. Saya berbincang dengan suami, saya izinkan mereka berkahwin dengan syarat lepaskan saya secara baik. Saya sudah tidak mahu terlibat dengan semua ini. Terlalu lelah untuk melihat drama mereka. Suami bermati matian tidak mahu sehingga saya katakan sampai bilakah kamu harus menduakan dibelakangku sedangkan aku sudah izinkan kamu pergi? Suami hanya berkata aku masih sayangkan kamu seperti dulu dan aku tidak akan melepaskan kamu pergi kecuali aku mati.

Baru baru ini saya dapatkan khidmat nasihat oleh pejabat agama tentang gangguan orang ketiga dalam rumahtangga. Bukti bukti yang saya ada belum cukup untuk mendakwa wanita itu kemuka pengadilan dan saya dinasihatkan untuk menjalani sesi kaunseling dahulu. Jika masih berlarutan, mereka akan buka kes dan dalam masa yang sama mereka minta saya dapatkan bukti bukti lain agar saya dapat dakwa wanita itu dengan akta kesalahan jenayah syariah.
Hari ini saya dan suami cuba menjalani kehidupan seperti biasa. Walau saya tahu mungkin suami akan berhubung dengan wanita itu ketika waktu kerja. Hingga saat ini juga, kadang kadang ada saya suarakan dengan memujuk suami untuk melepaskan saya tetapi jawapannya tetap tidak.

Saya keliru wajarkah saya melangkah keluar dari rumah kami? Saya tidak mahu disabitkan isteri nusyuz. Jika saya submit permohonan cerai, saya yakin suami tidak akan ceraikan saya sedangkan saya mahu gunakan cara fast track iaitu bercerai secara baik tanpa saya dedahkan sebarang aib. Saya tidak mahu melalui proses mahkamah yang terlalu panjang jika suami tidak mahu memberikan kerjasama yang baik.

Saya tidak nafikan ada kebaikan suami yang menjaga nafkahnya dengan sempurna, sama sama menjaga kehidupan berumahtangga cuma saya terlalu penat untuk melihat sandiwara mereka. Apa yang saya boleh rumuskan di sini ialah suami kekeliruan antara saya dan wanita itu. Mungkin suami tidak mampu melupakan wanita itu dan dalam masa yang sama tidak mahu kehilangan saya yang menjadi tunjang hidupnya selama ini.

 Oh buat pengetahuan kalian juga, kami sedang menjalani proses dalam usaha mendapatkan zuriat di hospital. Suami memang memberikan 100% komitmen sepenuhnya dalam usaha itu.
Saya sudah lakukan yang terbaik sepanjang 10tahun kami bersama tetapi hari ini saya meredhakan segala galanya jika ianya berakhir. Saya cuma mahu meleraikan ikatan ini tanpa bermusuhan dengan suami. Apa yang saya harus lakukan kalian?
Maaf jika coretan ini terlalu panjang. Mohon kalian berikan pandangan yang sewajarnya dan saya sangat mahukan mencari jalan penyelesaian.
Salam sayang dan terima kasih semua.






Labels: perkahwinan

TERIMA KASIH SUDI BACA Bini orang main dengan tunang orang. Laki orang main dengan bini orang......ada yang halal,,tapi yang haram sedap lagi. TOLONG SHARE...!

https://telegram.me/joinchat/C6A73gqgSPgew3r9ovpDxg Chat Conversation End



Back To Top